Posts for Tag: pestisida

Kopi Indonesia

Menarik untuk selalu membaca bahasan soal kopi, seperti yang saya baca di Sinar tani - ED 3641 FEB 2016 melalui aplikasi SCOOP. Berikut kutipan tema editorial edisi ini... Mentan Menyapa: Menteri Pertanian, Dr. Andi Amran Sulaiman. Kopi Indonesia!

Kopi merupakan komoditas ekspor unggulan yang menjadi penyumbang terbesar keempat devisa negara setelah kelapa sawit, karet, dan kakao. Nilai devisa kopi mencapai US$ 1,4 miliar. Kita patut berbangga, ada tujuh produk kopi Indonesia diakui oleh dunia internasional. Tujuh single-origin speciality coffee Indonesia yang diakui tersebut adalah Kopi Gayo (Aceh), Kopi Java Preanger (Jawa Barat), Kopi Ijen (Jawa Timur), Kopi Kintamani (Bali), Kopi Bajawa (Flores, NTT), Kopi Toraja (Toraja, Sulsel), dan Kopi Kalosi (Enrekang, Sulsel). Perlu kita ingat baik-baik bahwa Indonesia merupakan surga untuk penikmat kopi.Tidak hanya tujuh kopi yang sudah diakui tersebut yang kita punya, tapi kita punya 39 jenis varian kopi spesial terbaik yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia.

Saya sampaikan bahwa petani harus mampu memastikan kualitas kopi yang  diproduksinya tetap terjaga, salah satunya melalui perawatan tanaman seperti bagaimana menggunakan pestisida yang tepat. Mengapa ini penting? karena harapannya agar pembeli kopi semakin banyak jumlahnya sehingga pasar kopi juga semakin meluas.

Selain pemakaian pestisida yang benar dan tepat agar tidak berbahaya bagi manusia, pemakaian pupuk juga diarahkan agar tidak berlebihan. Dengan pemakaian pupuk yang tidak berlebihan akan menekan pengeluaran para petani.

Selain kemampuan petani memilih biji kopi terbaik yang berwarna merah dan kuning. Saya kembali mengingatkan tentang pentingnya pasca panen, bagaimana petani menangani kopi setelah panen. Seperti menyangrai dan mengemasnya.

Para petani juga harus memastikan perawatan tanaman kopi pascapanen. Dengan menyeleksi cabang-cabang yang tidak berguna, cabang-cabang tersebut harus dihilangkan agar buah kopi pada panen selanjutnya semakin banyak.

Negeri kita yang kaya akan jenis kopi ini, sangat berpotensi menggantikan Brazil sebagai penyuplai kopi peringkat satu dunia. Saat ini, Indonesia berada di posisi kelima. Posisi pertama penyuplai kopi dunia ditempati Brazil, diikuti Vietnam, Kolombia, dan Jerman.

Mari kita lihat beberapa alasannya. Pertama, luas perkebunan kopi Indonesia cukup luas dan memiliki jenis kopi terbaik di dunia. Lahan perkebunan kopi mencapai 1,24 juta ha atau 96,16% dari luas lahan perkebunan secara keseluruhan. Lahan tersebut terbagi menjadi lahan perkebunan kopi robusta 933 ribu ha dan perkebunan kopi arabika 307 ribu ha. Rata-rata luas kepemilikan lahan petani sebanyak 0,6 ha. Bandingkan dengan luas perkebunan kopi Vietnam hanya 550 ribu ha. Selain itu, kualitas kopi robusta Indonesia lebih unggul daripada Vietnam.

Kedua, permintaan akan kopi Indonesia dari waktu ke waktu terus meningkat lantaran kopi robusta asal Indonesia lebih unggul, juga dengan kopi arabika yang mempunyai karakteristik serta cita rasa unik. Produk kopi di Indonesia dikenal sangat beragam dari sisi rasa dan aroma.

Sayangnya dari sisi produktivitas, kita masih harus tingkatkan lagi. Produktivitas tanaman kopi robusta sebanyak 741 kg biji kopi per hektar tiap tahunnya. Sedangkan produktivitas kopi arabika 808 kg/ha per tahunnya. Produktivitas kopi kita masih rendah. Sebagai perbandingan, rata-rata produktivitas petani kopi Brazil sebanyak 2.000kg/ha/tahun dan Vietnam 1.500/kg/ha/tahun. Kita masih 50% lebih rendah. Padahal kita memiliki lahan potensial jauh lebih besar.

Beberapa hal juga harus menjadi perhatian, salah satunya kita harus mengganti tanaman yang tua yang umurnya berkisar 20-30 tahun dengan tanaman yang muda. Karena hampir 40% dari luas lahan perkebunan itu usianya sudah tua. Termasuk juga, produsen kopi kita perlu untuk meningkatkan kualitas kopi di pasar ekspor melalui brand kopi asal Indonesia.

Alhamdulillah, meskipun begitu, rata-rata volume ekspor kopi Indonesia mengalami kenaikan. Berkisar 350 ribu ton per tahun meliputi kopi robusta (85%) dan arabika (15%). Dan ada sekitar 50 negara menjadi tujuan ekspor, beberapa diantaranya adalah negara ekspor utama yaitu Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Italia, dan Inggris.

Dan perlu kita ketahui bahwa Italia merupakan konsumen utama kopi terbesar dunia setelah Amerika Serikat dan Jerman, sementara di Uni Eropa, Italia adalah konsumen terbesar kedua setelah Jerman.

Selain itu, ada juga ekspor kopi olahan didominasi produk kopi instan, ekstrak, esens dan konsentrat kopi ke berbagai negara, semisal Filipina, Malaysia, Thailand, Singapura, China, dan Uni Emirat Arab.

Kopi spesial yang dimiliki Indonesia memang punya potensi yang sangat bagus. Jenis kopi spesial yang dimiliki Indonesia lebih banyak daripada jenis kopi yang dimiliki negara lain. Indonesia bisa menjadi nomor satu pemasok kopi spesial karena di beberapa negara hanya punya satu sampai dua jenis kopi spesial. Dan prospek pengembangan kopi khususnya jenis arabika masih terbuka luas. Jenis kopi terbaik dengan citrarasanya yang khas ini sudah menempati pasar ekspor seperti di Amerika Serikat yang sulit digantikan kopi dari negara lain. Luar biasa bukan?

Industri kopi nasional kita baru mampu menyerap sekitar 35 persen produksi kopi dalam negeri dan sisanya sebesar 65 persen masih diekspor dalam bentuk biji. Artinya, peluang pengembangannya masih terbuka lebar. Ke depannya, industri pengolahan kopi melakukan diversifikasi produk kopi tidak hanya dikembangkan sebagai minuman, namun juga dalam bentuk produk lainnya, semisal komestik, farmasi, dan essen makanan. Kita ingin meningkatkan kualitas ekspor kopi dari kopi biji menjadi kopi bubuk atau produk olahan lainnya sehingga mampu meningkatkan daya saing kopi Indonesia di pasar internasional.

Saya fikr, pemerintah daerah yang daerahnya menjadi pusat produksi kopi bisa mulai secara fokus dan serius memberikan acuan terkait tata kelola dan tata niaga kopi di daerahnya masing-masing salah satunya melalui peraturan gubernur, sehingga citra perkopian di daerah itu dapat terjaga.yang diharapkan menjadi acuan bagi pembinaan dan pengawasan perkopian lokal.

Alhamdulillah, dalam upaya menggenjot produksi kopi nasional, Kementerian Pertanian mendorong pengembangan klaster agribisnis kopi di 14 propinsi dan 41 kabupaten di Indonesia. Kami sudah mendesain pengembangan kawasan atau klaster agribisnis kopi. Areal yang dibidik pada tahun 2015 mencapai 34.225 hektar (ha). Target luas areal produksi kopi tersebut adalah yang terbesar selama empat tahun terakhir yang berkisar 6.000an ha.

Pengembangan kawasan kopi melalui model kawasan agribisnis kopi ini meliputi pengembangan dari hulu sampai hilir dengan infrastruktur memadai antara lain jalan, listrik energi dan pelabuhan.  Kegiatan pengembangan kopi jenis arabika bertumpu pada perluasan, pengutuhan dan intensifikasi tanaman. Sementara jenis robusta difokuskan melalui rehabilitasi peremajaan tanaman.

Insya Allah, jika kita sudah melakukan gerakan meningkatkan produktivitas dan kualitas kopi nusantara, serta mempromosikan peningkatan konsumsi kopi nusantara ke luar negeri, selain meningkatkan produktivitas kopi di petani, maka kopi dapat meningkatkan pendapatan devisa negara lebih dari yang saat ini. Dan Indonesia perlahan-lahan bisa menggeser negara lainnya. Indonesia pernah menguasai kopi dunia. Saya yakin peluang Indonesia masih cukup terbuka lebar.

Sumber: Tabloid Sinar Tani

Kredit Foto: Death to The Stock